Pusat Informasi Kopertais Wilayah XI Kalimantan
Home / Kegiatan Kopertais / Bolong Pendidikan Mesti Diantisipasi

Bolong Pendidikan Mesti Diantisipasi

STAI Amuntai adakan Wisuda S-1 ke-22 pada Rabu, bertempat di Aula Banua Kita Pemkab Hulu  Sungai Utara Amuntai (4/10).

Pada acara tersebut, Koordinator Koordinatorat Peguruan Tinggi Islam Kopertais Wilayah XI Kalimantan Prof Dr H Akh Fauzi Aseri MA menyampaikan dua hal penting. Yang pertama adalah terkait dengan krisis dunia pendidikan yang saat ini. Hal itu ditandai oleh banyaknya tindak kekerasan yang berujung maut bagi siswa dan peserta didik. Menurut Prof Fauzi, kasus klasik itu adalah fenomena gunung es. Dasar gunung ini sangatlah besar, sehingga tindakan kekerasan bukan hanya isu pendidikan belaka, namun menjadi isu sosial-kemasyarakatan. Dengan demikian, pendekatan terhadap permasalahan itu harus menyeluruh.

Menurut Koordinator, fenomena itu juga menandakan adanya bolong-bolong di sistem pendidikan nasional kita. “Bolong-bolong itu tidak hanya absen dan minimnya pembenahan di sisi afektif dan karakter anak didik kita, namun juga kurang terlibatnya fungsi keluarga sebagai teladan dan pembina generasi,” imbuh Rektor IAIN Antasari itu.

Hal kedua yang ditekankan oleh Koordinator adalah terkait dengan keterampilan generik yang mesti dimiliki oleh sarjana. Keterampilan generik terkait dengan dua hal yaitu perannya sebagai bekal kerja dan perannya dalam aktivitas-aktivitas kunci manusia, seperti komunikasi, kerjasama, dan memecahkan masalah. (Teks: MHM).

Check Also

Selamat diluncurkannya web baru kopertais

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, karena atas Rahmat-Nya, Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN …

error: KONTEN INI DILINDUNGI UU...JANGAN DICOPY!!!